129. Asuhan Keperawatan Gangguan Sistem Pencernaan Diare Pada An “R” Di Ruangan Perawatan Anak Rsud H. Padjonga

BAB I 
PENDAHULUAN 

A. Latar Belakang 
Penyakit gastroenteritis atau diare merupakan salah satu penyakit penting karena sering di alami masyarakat dan menjadi penyebab utama kesakitan dan kematian, terutama pada anak – anak di Negara miskin. Hal ini tercermin dari banyaknya pasien gastroenteritis yang keluar masuk rumah sakit. Penyakit gastroenteritis sendiri bisa disebabkan oleh banyak faktor, di antaranya kurang menjaga kesehatan lingkungan, pola hidup yang tidak bersih, kurang asupan gizi, dan faktor social ekonomi Walaupun gastroenteritis termasuk penyakit yang umum di jumpai pada masyarakat, penyakit ini bisa berakibat fatal jika tidak di tangani dengan cepat (Muhammad Ardiansyah. 2012). 
Di Dunia, sebanyak 6 juta anak meninggal setiap tahun karena diare,sebagian kematian tersebut terjadi dinegara berkembang. Menurut WHO, di negara berkembang diperkirakan 1,87 juta anak balita meninggal karena diare, 8 dari 10 kematian tersebut pada umur kurang dari 2 tahun. Rata-rata anak usia kurang dari 3 tahun di negara berkembang mengalami episode diare 3 kali dalam setahun (Kemenkes RI, 2010). 
Diare merupakan salah satu masalah kesehatan utama di negara berkembang, termasuk Indonesia. Di Indonesia, penyakit diare adalah salah satu penyebab kematian utama setelah infeksi saluran pernapasan. Angka kematian akibat diare di Indonesia masih sekitar 7,4 % . Sedangkan angka kematian akibat diare persisten lebih tinggi yaitu 45% (Solaiman,EJ,2011) Sementara itu, pada survey morbiditas yang dilakukan oleh Depkes tahun 2001, menemukan angka kejadian diare di Indonesia adalah sekitar 200-374 per 1000 penduduk. Sedangkan menurut SKRT 2004, angka kematian akibat diare 23 per 100.000 balita. Insiden penyakit diare yang berkisar antara 200-374 dalam 1000 penduduk, dimana 60-70% di antara anak - anak usia di bawah 5 tahun. Penyakit diare ini adalah penyakit yang multifaktoral, dimana dapat muncul karena akibat tingkat pendidikan dan sosial ekonomi yang kurang serta akibat kebiasaan atau budaya masyarakat yang salah. Oleh karena itu kebersihan menurunkan serangan diare sangat tergantung dari sikap setiap anggota masyarakat, terutama  membudayakan  pemakaian larutan oralit dan cairan rumah tangga pada anak yang menderita diare (Anik maryunani, 2010). 
Di Sulawesi selatan pada tahun 2009 penyakit diare tercatat mengalami penurunan yaitu sebanyak 209.435 kasus dengan jumlah kasus tertinggi di Kab. Gowa (12.089 kasus). Bila dikelompokkan ke dalam kelompok umur maka jumlak kasus yang tertinggi berada pada kelompok umur < 5 tahun sebanyak 93.560 kasus. 
File Selengkapnya.....


129. Asuhan Keperawatan Gangguan Sistem Pencernaan Diare Pada An “R” Di Ruangan Perawatan Anak Rsud H. Padjonga adalah yang barusan kamu baca.



Cukup 50RIBU saja, kamu akan dapatkan file Lengkapnya BAB 1 sampai PENUTUP 129. Asuhan Keperawatan Gangguan Sistem Pencernaan Diare Pada An “R” Di Ruangan Perawatan Anak Rsud H. Padjonga




Rp. 100.000 = 4 File Skripsi Lengkap
(File yang dapat Anda request hanyalah file yang terdapat di web/blog yang sedang kamu kunjungi sekarang ini dan juga klikskripsi.com / fileskripsi.com / koleksiskripsi.com)
Untuk Thesis = Rp. 100.000/File Lengkap



129. Asuhan Keperawatan Gangguan Sistem Pencernaan Diare Pada An “R” Di Ruangan Perawatan Anak Rsud H. Padjonga


Belum ketemu Referensi Judul yang kamu cari? Coba Klik Icon Search Ketik referensi Judul Skripsi yang kamu cari.

Jika Referensi yang kamu cari tidak ada disini coba cek di www.fileSkripsi.com atau www.KoleksiSkripsi.com atau www.KlikSkripsi.com

Bingung belum punya judul Skripsi, tidak perlu kawatir ada RIBUAN file referensi Skripsi Klik disini

Belum ada Komentar untuk "129. Asuhan Keperawatan Gangguan Sistem Pencernaan Diare Pada An “R” Di Ruangan Perawatan Anak Rsud H. Padjonga"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1



Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel


close
WhatsApp Klikskripsi