93. Analisa Yuridis Perbuatan Pidana Dan Pertanggung Jawaban Pidana Dalam Tindak Pidana Perpajakan

ABSTRAK
Tindak pidana perpajakan dewasa ini semakin marak dilakukan oleh wajib pajak terutama wajib pajak badan. Tetapi, hanya segelintir kasus  yang berhasil terungkap dan diadili oleh Badan Peradilan berwenang salah satunya Perkara Penggelapan Pajak Asian Agri Group atas nama terpidana Suwir Laut alias Liu Che Sui alias Atak. Pajak merupakan sumber pendapatan  vital setiap negara,   oleh  karenanya   penting  untuk   merealisasikan   target penerimaan negara dari pajak. Aktivitas wajib pajak badan perlu mendapat sorotan tajam oleh Direktorat Jenderal Pajak guna memperkecil bahkan meniadakan celah manipulasi pajak, akibat dari penyelewengan sistem self assesment, sebab korporasi termasuk kontributor pajak terbesar.
Penelitian dalam skripsi ini mengangkat judul Analisa Yuridis Perbuatan Pidana dan Pertanggung Jawaban Pidana dalam Tindak Pidana Perpajakan (Studi Putusan Mahkamah Agung No. 2239/K/Pid.Sus/2012). Bertujuan menganalisa akurasi putusan Mahkamah Agung. Permasalahan yang dirumuskan dalam skripsi ini adalah Bagaimana Formulasi Perbuatan Pidana dan Pertanggung Jawaban Pidana dalam Tindak Pidana Perpajakan serta Bagaimana Analisa Yuridis Perbuatan Pidana dan Pertanggung Jawaban Pidana  terhadap  Tindak  Pidana  Perpajakan  pada  Kasus  Putusan Mahkamah  Agung  No. 2239.K/Pid.Sus/2012.. Dalam menganalisa kasus, penulis menggunakan Metode Penelitian Hukum  Normatif.  Didukung  sumber-sumber  kepustakaan  (library  research) terdiri  dari bahan hukum primer, sekunder dan tersier untuk memecahkan permasalahan tersebut.
Tindak Pidana Perpajakan Pada umumnya berupa penghindaran terhadap pemungutan atau manipulasi  pajak  oleh  Wajib  Pajak  Pribadi  atau  Wajib  Pajak  Badan.  Pertanggung Jawaban terhadap WP Pribadi perlu mencermati unsur kesalahan (kesengajaan atau kelalaian), kemampuan bertanggung jawab dan alasan pemaaf. Sedangkan WP Badan berpedoman pada Identification Theory,  Strict  Liability  and  Vicarious  Liability.  Ancaman  Pidananya  yaitu Pidana Penjara paling lama enam tahun dan denda paling banyak empat kali jumlah pajak terutang. Dalam kasus tersebut Perbuatan pidana yang dilakukan terdakwa telah memenuhi rumusan pasal serta unsur dengan sengaja melakukan pemalsuan surat pemberitahuan dengan menyampaikan surat pemberitahuan yang isinya tidak benar atau tidak lengkap sehingga menimbulkan Kerugian keuangan Negara. Mengenai Pertanggung Jawaban Pidana, dalam putusannya Mahkamah Agung mempertimbangakan kerugian keuangan negara yang jumlahnya tidak sedikit sehingga turut membebankan pertanggung jawaban kepada korporasi untuk membayar denda dengan menerapkan teori Corporate Liability. Namun, Mahkamah Agung kurang mengindahkan Dakwaan Penuntut Umum yang tidak mencantumkan hal tersebut pada surat dakwaannya.

Kata  kunci  :  Perbuatan  Pidana  dan  Pertanggung  Jawaban  Pidana,  Tindak  Pidana Perpajakan.
File Selengkapnya.....


Tag Favorit :

93. Analisa Yuridis Perbuatan Pidana Dan Pertanggung Jawaban Pidana Dalam Tindak Pidana Perpajakan adalah yang barusan kamu baca.

Belum ketemu Referensi Judul yang kamu cari? Coba Klik Icon Search Ketik referensi Judul Skripsi yang kamu cari. Tersedia File Lengkapnya BAB 1 sampai PENUTUP, Pertanyaan dan Konfirmasi Via WA Klik Disini

Jika Referensi yang kamu cari tidak ada disini coba cek di www.fileSkripsi.com atau www.KlikSkripsi.com

Bingung belum punya judul Skripsi, tidak perlu kawatir ada 10.000++ referensi Skripsi Klik disini

Belum ada Komentar untuk "93. Analisa Yuridis Perbuatan Pidana Dan Pertanggung Jawaban Pidana Dalam Tindak Pidana Perpajakan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel