94. Penerapan Ketentuan Pidana Terhadap Anggota Kepolisian Pelaku Penganiayaan Terhadap Tersangka Ditinjau dari Perspektif Perlindungan Terhadap Tersangka

ABSTRAK
Tulisan ini membahas tentang penerapan tindak pidana penganiayaan yang dilakukan oleh oknum polisi saat melakukan pemeriksaan terhadap tersangka di kepolisian bila ditinjau dari perspektif si tersangka, yang notabene adalah korban dalam kasus ini. Penelitian dilakukan adalah studi putusan Pengadilan Negeri berdasarkan  nomor  register  perkara  75/Pid.B/2012/PN.BT  dan Putusan Pengadilan Negeri Muaro No.135/ Pid.B /2012/ PN. MR).
Pokok permasalahan yang diangkat dalam tulisan ini adalah bagaimana perlindungan hak- hak tersangka dalam proses pemeriksaan di tingkat kepolisian dan bagaimana penerapan ketentuan pidana terhadap anggota kepolisian pelaku penganiayaan terhadap tersangka dari perspektif perlindungan hukum terhadap tersangka, serta analisis terhadap putusan hakim yang mejatuhkan sanksi pidana kepada para terdakwa tersebut.
Metode penelitian yang digunakan adalah yuridis normatif dengan dilakukan penelitian kepustakaan guna memperoleh data-data sekunder yang dibutuhkan yang meliputi bahan hukum primer, sekunder dan tersier yang terkait dengan permasalahan..Hasil penelitian disajikan secara deskriptif guna memperoleh penjelasan dari masalah yang dibahas.
Tindak   pidana   penganiayaan   yang   dilakukan   oleh   polisi   terhadap tersangka sewaktu pemeriksaan di tingkat kepolisian diatur dalam Kitab Hukum Acara Pidana, Peraturan Kepolisian UU No.2 Tahun 2002 dan  kode etik profesi polisi. Selain itu, delik penganiayaan yang dilakukan diatur dalam Kitab Undang-undang Hukum  Pidana. Hakim  dalam  putusannya  selalu mempertimbangkan fakta- fakta hukum serta bukti yang ada dalam penjatuhan sanksi pidana terhadap terdakwa (polisi pelaku tindak pidana penganiayaan).
Ketiadaan perlindungan saksi pada saat Proses penyidikan, telah membawa penyidikan Kepolisian yang tidak imparsial sehingga hal tersebut menjadi celah terhadap tindakan penyimpangan polisi terhadap tersangka saar melakukan proses penyidikan. Untuk itu, seharusnya berbagai pihak termasuk LPSK senantiasa memonitor dalam setiap tindakan kekerasa yang terjadi. Hakim dalam menindaklanjuti perkara yang dilimpahkan kepadanya terkait penganiayaan seperti ini dapat lebih cermat dan bijaksana serta tanpa pandang bulu dalam menjatuhkan putusannya.

Kata Kunci: Penganiayaan, Polisi, Perlindungan tersangka
File Selengkapnya.....




94. Penerapan Ketentuan Pidana Terhadap Anggota Kepolisian Pelaku Penganiayaan Terhadap Tersangka Ditinjau dari Perspektif Perlindungan Terhadap Tersangka adalah yang barusan kamu baca. MAU DAPAT FILE INI, Cukup 50RIBU saja untuk bea support dan pemeliharaan web ini kamu akan dapatkan file Lengkapnya BAB 1 sampai PENUTUP 94. Penerapan Ketentuan Pidana Terhadap Anggota Kepolisian Pelaku Penganiayaan Terhadap Tersangka Ditinjau dari Perspektif Perlindungan Terhadap Tersangka - Jika setuju silahkan bisa Request via WA Klik Disini

94. Penerapan Ketentuan Pidana Terhadap Anggota Kepolisian Pelaku Penganiayaan Terhadap Tersangka Ditinjau dari Perspektif Perlindungan Terhadap Tersangka


Belum ketemu Referensi Judul yang kamu cari? Coba Klik Icon Search Ketik referensi Judul Skripsi yang kamu cari.

Jika Referensi yang kamu cari tidak ada disini coba cek di www.fileSkripsi.com atau www.KlikSkripsi.com

Bingung belum punya judul Skripsi, tidak perlu kawatir ada RIBUAN file referensi Skripsi Klik disini

Belum ada Komentar untuk "94. Penerapan Ketentuan Pidana Terhadap Anggota Kepolisian Pelaku Penganiayaan Terhadap Tersangka Ditinjau dari Perspektif Perlindungan Terhadap Tersangka"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close
WhatsApp Klikskripsi